Cerita Kelahiran Si Bungsu! [Janji Blog Ke-1]

Holla guys! Pagi ini, gue harus keluar kota lagi... Jagain bokap yang lagi di rawat di Indonesian Holistic Tourist Hospital di Purwakarta, secara gue tinggal di Bandung ya jadinya gue mesti keluar masuk tol kalo gue mau ketemu bokap. Tapi berhubung ini masih sangat pagi dan orang rumah yang bakal cabut bareng gue ke RS masih pada mati, gue masih punya saving time sekitar satu jam, gue sering banget dapet saving time gini sampe orang rumah bilang kalo gue anak aneh yang selalu bangun pagi di weekend dan susah bangun di weekdays. Oiya, tengkyu banget ya pagi-pagi lu udah mau baca blog gue haha gue sangat terharu sampe gue pengen netesin air mata pas nulis ini padahal belom juga beres blognya. Sorry gue emang lebay, lu bebas kok ketawa, mau ngetawain gue juga gapapa asal lo seneng gue seneng kok. Elah kok gue jadi galau gini sih ah. Skip.
Sebenernya ini bukan part dari blog yang mau gue tulis tapi gue rasa ini mesti gue tulis. Jadi barusan, nyokap gue tiba-tiba masuk kamar gue, dengan muka ngantuk kurang tidur yang terpasang diwajahnya gue bingung, gue tanya kenapa, terus doi bilang "papa ngechat mama terus de sampe jam 2, katanya ga ada temen ngobrol dan gabisa tidur, kan mama ngantuk" dan gue pengen ketawa, ternyata udah tua juga masih bisa manja gitu ya wkwk.
Back to the one i wanna write, di blog pertama gue pernah janji mau bahas cerita kelahiran si Bungsu, nah disini gue mau nepatin janji itu. OK HERE WE GO!
Gue adalah seorang anak bungsu berzodiak Aries yang lahir di saat yang kurang tepat, waktu itu 28 Maret 1998, tepatnya bada Isya mama gue ngalamin yang namanya kontraksi, dan waktu itu dia cuman berdua di rumah sama kakak gue yang umurnya baru 9 tahun 11 bulan! Kebayang ga sih lo? Ibu hamil ditemenin anak SD dan ketubannya mau pecah?! Gue aja yang udah umur 19 tahun kayanya masih bingung mesti ngapain kalo ada bumil yang mau ngelahirin sebelah gue. Tapi kerennya kakak gue yang masih kelas 5 SD udah cekatan, dia bantuin nyokap gue nyiapin tas keperluan yang mesti dibawa, honestly sampe sekarang gue masih gatau isi tas itu apa aja.
Gue ga tau kenapa ini bisa terjadi tapi ini emang beneran kejadian, saat kondisi perutnya udah kontraksi nyokap gue langsung nelpon bidan terbaik secimahi dan dia pesen dua bidan buat ngelahirin gue, gue ga tau motivasi nyokap gue pake dua bidan buat ngelahirin seonggok gue, hipotesis gue mungkin nyokap takut gue ga suka sama bidan yang satu biar gue bisa milih mana bidan yang lebih cantik buat gendong gue saat tangisan pertama wkwk.
OK tapi itu belom seberapa keren, yang lebih kerennya lagi adalah nyokap gue nyetir mobil sendiri cuman ditemenin kakak gue menuju tempat kelahiran gue. Yang lebih parahnya lagi, di jalan menuju tempat kelahiran gue, mereka lewatin gereja tua dan yang ga masuk akalnya, mereka liat ada pocong pinggir jalan depan gerbang gereja tua itu, POCONG men! setan bungkus warna putih! dan yang ga masuk akal, ngapain pocong ada depan gereja?! yang dibungkus kafan kan pastinya muslim, ya ga sih? Aduh gue aja bingung apa maksud dari kelahiran gue?! Tuhan beri aku jawaban sekarang! U guys must be thinking "it doesn't make any sense" believe me, so do i, i did not believe it at first sampe kakak gue meyakinkan gue bahwa dia ikut struggle pas nyiapin barang bawaan ke dalem tas yang tingginya hampir sama kaya tinggi dia waktu itu. Hell, sampe sekarang gue aja belom pernah nonton FTv atau apapun itu yang ceritanya sedramatis ini, so guys kalo lo pada punya cerita soal kelahiran yang lebih dramatis dari ini, comment di bawah, gue ingin meyakinkan diri bahwa gue bukan satu-satunya yang lahir dalam situasi ga masuk akal, but kalo ga ada skip aja ga penting juga kok.
Coba sekarang lo pada bayangin, lagi kontraksi, ketuban mau pecah, nyetir mobil sendiri, bawa anak anak cewe badan kecil kelas 5 SD, dan liat setan pinggir jalan pas mau lahirin gue dan berhasil sampai dengan selamat sampe gue sekarang jadi anak umur 19 tahun yang amat sangat penurut sampe ga pernah ditelpon ditanya ada dimana hehe. boong deng, hampir tiap hari gue ditanya mau pulang apa kagak? but here's the question, what is this a joke? gue mencoba mencari dimana letak kemasuk-akalannya but still gue ga paham sampe gue denger sebuah kutipan dari satu film Thailand yang gue tonton
"Jika waktu dapat diputar kembali, saya tidak akan merubah nasib saya walau saya akan berakhir di panti jompo lagi, melepaskan mimpi saya yang sudah di depan mata, saya akan tetap memilih keputusan yang sama, demi keberhasilan anak saya kelak"
Dari situ gue ga berani lawan nyokap gue, gue takut mungkin dia punya kekuatan tersembunyi, atau dia mantan anggota CIA?! Ssst.. ini rahasia kita aja ya, yang ga baca blog gue kagak boleh tau! Haha gue bercanda, yang gue tau Cinta dan Kasih Ibu memang sepanjang masa, kalo gue ditanya kekuatan apa yang paling kuat di muka bumi, gue bakal jawab "Cinta dan Kasih Seorang Ibu". So, inget-inget lagi deh kapan terakhir kali lo pada bilang "I Love U, Mom!" Kalo lo aja sampe lupa, bilang deh hari ini, paling banter lo diketawain sama ibu lo, cuman dalem hatinya, ibu lo pasti seneng banget. 
Sebagai seorang anak, gue seneng kalo liat nyokap lagi ketawa dan main sama cucunya, gue cuman inget rasanya dulu pas masih kecil main dan diemong sama nyokap. Dan sebagai adik, liat kakak gue baru jadi ibu dan kelihatan sayang banget sama anaknya which is ponakan gue. Gue kadang suka liatin mereka doang kalo mereka lagi main-main, bercengkrama, dan berbagi kasih satu sama lain. 
"Bagiku bukan waktu saja yang tak ternilai, kenangan yang ada di dalamnya pun lebih tak ternilai"
P.S : ibu gue ga lahiran pake dokter kandungan, karena pas lahirin kakak gue pake dokter kandungan dapetnya dokter kandungan cowo, dan di cimahi dulu itu jarang banget yang namanya dokter kandungan cewe, so lo pada para cewe tau kan alasan ibu gue ga mau pake dokter lagi? haha

Comments

Popular Posts